14/12/11

KISAH NABI DAUD A.S


NABI DAUD a.s

Nabi Daud AS adalah keturunan dari Nabi Ibrahim AS. Allah SWT menurunkan Zabur padanya untuk membimbing orang Israil. Zabur berisi petunjuk-petunjuk dasar yang sama dengan yang terdapat dalam Taurat.
Oleh karena itu kitab yang diturunkan kepada Nabi Daud AS merupakan penyempurnakan petunjuk Allah SWT yang dibawa oleh Nabi Musa AS. Zabur berbentuk lagu-lagu. Allah SWT tidak hanya menganugerahkan keNabian kepada Daud AS, tetapi juga dinasti yang teramat besar yang tersebar di Syria, Irak, Palestina, Jordan Timur dan sekitarnya. Ia adalah seorang pembicara yang fasih dan pidatonya sangat menarik, efektif, dan mudah dimengerti. Ia selalu memimpin untuk mengambil keputusan yang tepat bahkan pada urusan-urusan yang rumit.



Adalah mukjizat Nabi Daud AS sehingga binatang-binatang, burung-burung, jin-jin dan bahkan gunung-gunung mengikutinya dalam bertasbih kepada Allah SWT. Juga telah diketahui umum bahwa batu-batu kecil biasanya bersyahadat bila ada Nabi Muhammad SAW, dan batu-batu kecil ini semua bertasbih kepada Allah SWT. Binatang-binatang juga biasa berbicara dengan Nabi Muhammad SAW. Selain itu, Nabi Muhammad SAW juga biasa bersandar di batang pohon tua bila sedang berdakwah kepada para Sahabatnya. Kemudian sebuah podium dibuat untuk Nabi Muhammad SAW untuk digunakan ketika beliau berdakwah. Sahabat-Sahabat Nabi Muhammad SAW mendengar suara tangisan dari pohon tua yang ditinggalkan oleh Nabi yang mulia. Nabi Muhammad SAW menyentuh pohon itu dengan tangannya untuk menghibur. Kemudian pohon itu berhenti menangis. Sebuah pilar didirikan di tempat pohon ini di dalam Masjid Nabi Muhammad SAW di Madinah Munawarah. Pilar itu disebut Ustan Hannan.
Sheikh Jalalud Din Sayuti mengatakan di dalam Khasaes Al Kubra bahwa walaupun batu-batu kecil bertasbih kepada Allah SWT sepanjang waktu, tetapi kejadian ketika para Sahabat Rasul bisa turut mendengar puji-pujian ini sewaktu batu-batu ini berada di dalam genggaman Nabi Muhammad SAW adalah mukjizat baginya semata.
Abdullah bin Masoud RA meriwayatkan bahwa, “Kami biasa makan bersama Nabi Muhammad SAW, dan kami biasa mendengar dengan telinga kami puji-pujian kepada Allah SWT dari makanan yang dihidangkan itu.” (Bukhari)
Jabar bin Samra RA meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda, “Aku bisa mengenal batu-batu yang biasa mengucapkan salam kepadaku, bahkan ketika aku belum menjadi Rasul. Bahkan sekarangpun aku bisa mengenalinya.” (Muslim)

Abu Saeed Khudhri RA meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda, “Manusia, jin, pohon-pohon, dan batu-batuan semua mendengar suara Azan dan mereka akan menjadi saksi bagi para Muazin ini pada hari Pembalasan nanti.” (Ibn Majah).
Oleh karena itu semua mahluk termasuk gunung-gunung selalu bertasbih kepada Allah SWT. Mukjizat sebetulnya bagi Nabi Daud AS adalah bahwa puji-pujian kepada Allah SWT yang dilakukan oleh gunung-gunung itu bisa didengar oleh telinga-telinga manusia.
Walaupun Nabi Daud AS adalah seorang kaisar yang besar, tetapi dia tidak ingin menggunakan satu senpun dari uang negara untuk mencukupi kebutuhan keluarga dan dirinya. Dia biasa melakukan bermacam-macam pekerjaan dengan tangannya untuk mencari nafkah seperti orang awam lainnya. Ia biasa berdoa kepada Allah SWT agar meringankan pekerjaannya supaya selama hidupnya tidak pernah ia harus tergantung pada uang negara.
Nabi Muhammad SAW bersabda, “Berapapun besar penghasilan seseorang bila didapatkan dengan tangannya sendiri, adalah penghasilan yang terbaik. Sesungguhnya, Nabi Daud AS biasa mencari nafkah dengan tangannya sendiri.” (Bukhari)

0 komentar:

Poskan Komentar | Feed

Poskan Komentar

Mengatakan :



Adsense Sesat !

Music Sesat !

Get Free Music at www.divine-music.info
Get Free Music at www.divine-music.info

Free Music at divine-music.info
 

Negara - Negara Sesat !

Status Blog Sesat !

Letak Orang Sesat !

Sepdhyo Wahyu's Blog Copyright © 2009 Premium Blogger Dashboard Designed by SAER